Lobak,telur dan kopi

Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan menanyakan mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Ia tidak tahu bagaimana menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehdupan. Ia sudah letih untuk berjuang. Sepertinya setiap kali satu masalah selesai, timbul masalah baru.

Ayahnya, seorang tukang masak, membawanya ke dapur. Ia mengisi tiga periuk dengan air dan menaruhnya di atas api. Setelah air di ketiga-tiga periuk2 tersebut mendidih. Ia menaruh lobak merah di dalam periuk pertama, telur di periuk kedua dan ia menaruh serbuk kopi di periuk terakhir. Ia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar, memikirkan apa yang sedang dikerjakan oleh ayahnya.

Setelah duapuluh minit, si ayah mematikan api. Ia menyisihkan lobak dan menaruhnya dimangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya di mangkuk yang lain, dan menuangkan kopi di mangkuk lainnya. Lalu ia bertanya kepada anaknya, “Apa yang kau lihat, nak?” “Lobak, telur, dan kopi” jawab si anak.

Ayahnya mengajaknya mendekati mangkuk dan memintanya merasakan lobak itu. Ia melakukannya dan merasakan bahawa lobak itu terasa enak. Ayahnya lalu memintanya mengambil telur dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, ia mendapati sebuah telur rebus yang mengeras. Terakhir, ayahnya memintanya untuk mencicipi kopi. Ia tersenyum ketika mencicipi kopi dengan aromanya yang khas.

Setelah itu, si anak bertanya, “Apa erti semua ini, Ayah?” Ayahnya menerangkan bahawa ketiganya telah menghadapi kesulitan yang sama, perebusan, tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeda. Lobak sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan lunak. Telur sebelumnya mudah pecah. Cangkerang tipisnya melindungi isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras. Serbuk kopi mengalami perubahan yang unik. Setelah berada di dalam rebusan air, serbuk kopi merubah air tersebut.

“Kamu termasuk yang mana?,” tanya ayahnya. “Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui…Ketika kesukaran dan kesulitan mendatangimu, bagaimana kau menghadapinya? Apakah kamu lobak, telur atau kopi?”

Bagaimana dengan anda?

Apakah anda adalah lobak yang kelihatannya keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kamu menyerah, menjadi lembut dan kehilangan kekuatanmu.

Atau… Apakah kamu adalah telur, yang awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perceraian atau kegagalan menjadi keras dan kaku. Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kamu menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku?

Ataukah kamu adalah serbuk kopi? Serbuk kopi merubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasanya yang maksimal pada suhu 100 darjah Celcius. Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi terasa semakin nikmat. Jika kamu seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk, kamu akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan di sekitarmu juga menjadi semakin baik.

*aku rasa aku telur kot..nak jadi jahat lak..penat dah jadi baik..hehe*

Advertisements

Sweet memory at Langkawi

Moshi moshi..salam manis buat semua.Lama dah tak update blog..Kemalasan melanda diriku sejak akhir-akhir ni, so minda pun jadi beku.Tapi kebekuan itu telah menjadi cair bila menjejakkan kaki ke Langkawi.Bermula dari 10-13 Mei lalu aku dan sebahagian warga PLF telah mengikuti lawatan ke Langkawi.Bestnyer!!( walaupun ni kali kedua aku pergi sana)..hehe..ni la antara aktiviti yang telah kami ikuti di sana.

10 Mei pukul 10.00 malam-Bertolak dari Putrajaya.Takde apa yang menarik,aku tidur start bas bergerak sampai bas berhenti kat jeti Kuala Perlis.Diorang bising dalam bas pun aku tak sedar apa.Sampai kat jeti dalam pukul 5.30.Solat subuh pastu naik feri bertolak ke Pulau Langkawi..yeah..here we come!

edit.jpg muka bangun tidur..baru sampai..

11 Mei 2007-Tok senik adalah tempat penginapan kami selama 2 hari di sana.Aku dengan Kak ngah dok satu bilik kat rumah Halil.Cantik-cantik belaka rumah kat situ,teringat rumah kat kampung pulak.Hari pertama kitorang pergi ke kilang gamat. Pastu shopping kat pekan Kuah yang terkenal dengan deretan kedai bebas cukai.Tapi malangnya hari tu hari Jumaat so tak banyak kedai yang bukak sebab kat Kedah hari Jumaat cuti.(selamat duit aku..)

Sementara tunggu yang lain shopping aku perasan ada orang jual sesuatu kat depan bas persiaran yang kami naik tapi aku malas nak amik tahu.Rupanya yang orang tu jual adalah gambar kami yang dah siap laminated dalam frame,gambar candid masa turun kat kilang gamat tadi.Pandai diorang buat duit.. Kelakar tgk gambar aku yang terpejam tapi terpaksa la beli,kang tak pasal-pasal kena tampal kat tepi bas lak..haha.

 

test2.jpg Kilang Gamat

Destinasi seterusnya ke makam Mahsuri.Sampai di sana ada persembahan teater Mek Mulung tentang Mahsuri.Terasa kembali ke zaman Kesultanan Melayu Melaka pulak tengok citer tu.Pastu pergi ke lapangan terbang yang diorang guna waktu LIMA.Tak ingat lak nama tempat tu.

 

telaga.jpg Telaga Mahsuri


Malamnya kami makan di Telaga Harbour.Cantik berkerlipan dengan lampu tempat ni waktu malam.Makanan memang sedap sampai sengkak perut aku.Macam biasa aktiviti lepas makan adalah berposing..tapi tak nampak gambar lampu-lampu tu.Kami balik ke resort lebih kurang pukul 11 lebih dengan perut kekenyangan. Esok nak kena bangun awal..

 

telaga-harbour.jpg Telaga Harbour..sempat lagi pose..

 

12 Mei 2007-Hari ni lawatan seterusnya adalah ke Akuria,Taman Buaya dan Gunung Mat Cincang,naik Cabel Car..Mak oii gayat!! tapi maintain cool.Yang paling tak boleh lupa masa daki bukit kat situ,aduihh krem kaki.maklum le dah lama tak exercise..time turun laju je,time nak naik tu yang seksa.Tapi walau apapun pose tetap cun!!

 

 

 

 

 

 

tara.jpg I believe I can fly..(gayat sebenarnya ni..)

Malamnya ada pertandingan karaoke dan cabutan bertuah.Aku tak join karaoke,kang tak pasal-pasal hujan lak.hehe.Terhibur tengok kawan-kawan nyanyi lagu.Tapi paling best aku dapat kipas angin sebagai cabutan bertuah.

13 Mei 2007-Bertolak balik.Sebelum tu sempat lagi pose kat dataran Lang.Bila lagi agaknya nak datang sini.Perjalanan pulang kami berjalan dengan lancar dan sampai ke Putrajaya lebih kurang pikul 11 malam.Walaupun penat tapi sesungguhnya aku enjoy dengan trip ni..moga ada kesempatan untuk aku join travel macam ni lagi.Insyaallah.

test3.jpg
Perasan tak kitorang pakai baju Af? hehe.